Minggu, 05 September 2010

YUSIANA SAPUTRA XI IPA SMAK 6

LILIN SAHABAT
Rika, gadis berumur !6 tahun yang memiliki kehidupan yang sempurna. Gadis mana yang tidak iri dengannya. Saat dia naik SMA, perusahaan ayahnya sukses. Apapun yang rika inginkan datang dalam sekejab mata. Wajah Rika manis dan cantik. Laki laki mana yang tidak berusaha mendapatkan hatinya. Kulit nya putih. Otaknya encer. Tiga besar di kelas selalu di raihnya. Semua gadis bertanya tanya dalam hati. Apa yang kurang dalam hidupnya? Wajah cantik, punya banyak teman, prestasi oke, duit ngalir kayak air. Kata orang tidak ada yang sempurna di dunia. Lalu, apa sih kurangnya hidup Rika? Kalo di inget-inget, dulu aku, Rika, Benny, Heru dan Terry itu deket banget. Uda seperti layaknya sodara. Sekarang kami jalan pun jarang. Ada sih pergi tapi tanpa Rika. Kenapa ya Rika? Sejak waktu itu kami beradu mulut, Rika jadi jarang ngomong lagi sama aku. Tapi setiap kali aku Tanya, Rika tidak mempermasalahkan itu. Jadi dalam kata lain, kami ga bertengkar sama sekali. Malah mungkin kalo ada yang seharusnya marah, itu harusnya aku. Bukan Rika. Tapi kok……..
BLAM ! “Jangan ngelamun woy ! liat Rika ga Mon?” Benny menutup pintu kelas hingga lamunanku kabur. Aku hanya menunjuk kearah jam 12 lalu melanjutkan membereskan tas ku lagi.
“ RIKA !!!!!!! Besok ke rumah gw yok ! nyokap gw ngadain pesta barbeque. Kecil kecil an aja sih. Dateng yaaaa! “ seperti biasa Benny selalu semangat kalo ada acara di rumahnya. Tapi Rika, pasti ga bisa deh.
“ Ga bisa ben. Besok kayaknya ada jadwal les gw penuh ampe malem. Mungkin lain kali ?” tolak Rika. Tuh kan? Pasti ga bisa. Bisik ku dalam hati.
“ Otak lu uda encer gitu Ka, bolos gitu sekali ? gw aja yang pas pas an otaknya nyantai-nyantai aja tuh. Kita-kita kan uda jarang banget ngumpul. Besok bakal asik deh ! sejak SMP kelas 3 kita kan ga pernah ngumpul ngumpul pesta barbeque lagi. Ga kangen masa masa dulu lo? “ bujuk benny lagi.
TIN TIN ! “Nanti gw kabari lo lagi. Gw dulu an ya ! uda di jemput !” Rika berlari masuk ke dalam mobil nya.
*******
Bip bip . bunyi sms masuk. Dari Benny.
Hei hei hei ! dateng yaaa ! lo ! yak elo yang baca sms ini ! di undang ke barbeque an di rumah gw jem 7 malem ! jangan telat ! oke? Anyway, confirm ya ! xoxo benny.
Makin geli aja dia pake xoxo segala si Benny. Aku membalas sms Benny cepat lalu aku masuk kedalam kamar untuk tidur siang. Sejenak terlintas sahabatku Rika. Dia ga ikut ngumpul lagi? Kangen juga ngumpul bareng. Lalu aku tertidur.
*********
Tok tok tok ! “MONICA !!!! bangun ! kamu ga jadi ke rumah Benny? Uda jem 7 kurang !0 loooh.” Terdengar suara yang begitu familiar untuk ku. Suara yang selalu mengusik mimpi ku. Suara mama.
“iyaaaa ma ! Monic banguuuun! “ balas ku sambil nguap.
Aku bergegas bangun ambil handuk lalu mandi ala bebek. Selesai mandi, aku membuka lemari dan mulai memilih-milih baju. Kuning? Biru? Atau ungu? Yaaa, apa aja laaah. Ke rumah Benny doang. Ku tarik baju putih kesukaanku. Tak sengaja baju warna pink itu keluar dari susunan baju. Baju yang dulu aku dan Rika beli saat pertama kali kami pergi ke mall bersama berdua. Aku terdiam sejenak. Ku pandangi baju itu. Aku mangambilnya, lalu menaruh nya kembali.
“sudah Rika buang mungkin baju itu.” Ku tutup lemari baju ku dengan senyum tipis. Aku pun beranjak dari rumah ke rumah Benny.
“BENNY !!!” teriak ku dari luar pagar.
“MASUK MON !” sahut Benny dari dalam. Bukan dibukain pintu nya. Malah tereak dari luar. Cape deeeh.
“Bukain pintu kali Ben…” omongan ku terpotong dengan kekagetan yang kudapat saat melihat ada Rika duduk memegang daging sapi panggang.
“hei Mon. masih kayak dulu ya lo mon. Masih telat aja lo.” Sapa Rika
“hahaha.. Motto Monic mah masih berlaku. Dunia kebelah-belah kayak bika ambon kalo dia ga telat.” Iseng Terry.
“Mon ! jangan ngiler disana ! ayo duduk ! ambil nih. Ada sapi, ada sosis, ada jagung bakar nya juga.” Tawar Heru dengan mulut penuh dengan makanan.
“e? iyaa..tumben Rik, bisa dateng juga akhirnya lo. Gw kira lo lebih sibuk dari Obama tau ga?” Rika hanya tersenyum kecil. Lalu aku mangambil beberapa tusuk daging, lalu aku duduk sambil bercanda dengan mereka.
Ting ting ting ! “EH EH EH ! perhatiaaaaan !! karna uda selese makan, uda pada Kenyang, kita main kayak dulu yoook. Duduk ngelingker. Kita cerita-cerita ampe subuuuh ! Uhui ! gw ambil lilin dulu ya ! biar kesannya kayak di ret-ret gituu.” Benny tetep semangat walo perut kenyang. Kok bisa yaa dia ga ngantuk perut kenyang gitu? Dia membagikan lilin warna putih lalu menyalakan lilin tersebut. Semua mengeser bangku masing masing lalu duduk di lantai membentuk sebuah lingkaran kecil dengan memegang sebuah lilin tersebut. KLEK ! lampu dimatikan. Teringat kembali dulu kami sering melakukan hal ini. Ini adalah cara kami berbagi satu sama lain. Ga ada rahasia diantara kami ber lima. Namun terkadang, ada hal yang ga bisa di share secara sembarangan. Jadi kami membuat acara cerita-cerita setiap bulannya. Apalagi kalo pas lagi ada yang punya masalah. Jadi pas nangis, ga ada yang liat muka kita merah. Rutinitas yang sempet terputus. Sekarang mulai lagi. Seru juga.
“ekhem ekhem !!! siapa yang mulai dolo neeeee? Gw aja oke?” Terry membuka acara cerita cerita nya. “lo pada inget muka gw pernah ketekuk kayak roti lapis beberapa minggu yang lalu? Jadi, gw punya mantan. Nama nya Herlina. Dia itu primadona sekolah Pelita Lilin. Yaaaa. Secara lo pada tau. Gw ga ganteng-ganteng amet. Waktu itu gw kayaknya ga mungkin dapetin dia. Tapi. Gw ga bisa nyangkal. Gw suka dia. Selain dia cantik, dia bae banget.ngomongnya alus. Waaaaaah ! melayang deh gw pas pertama kali ngobrol sama dia. Walo tampang gw pas – pas an, gw kejer dia. Gw sempet jalan sama dia loooh.” Muka benny dan Heru mengerut. Bisa bisa nya mereka ga tau hal kayak gini. “ Sorry yee ben, ter.. gw ga kasi tau lo pada ni cewe. Padahal gw sempet jalan sama dia 3 bulan” muka Benny dan Heru mengerut. Kayak kulit jeruk kerut kerut tuh muka. Biasanya Terry selalu cerita kalo masalah cewek. “pas ngedapetin tuh cewe tuh rasa nya kayak terbang tau ga? Gile aje gw bisa dapetin dia ! dari Cuma suka liat fisiknya, terpesona sama kelembutannya, tergila-gila sama perhatiannya, gw jadi sayang sama dia. Sayaaaaaaaaang banget. Sayangnya gw terlalu melayang ampe ga lupa kalo gw melayang ketinggian. Sebagai cowo nya, masa gw bisa punya jadwal jemput dia? Kalo ampe di hari yang seharusnya gw hak jemput dia, gw dateng, dia bisa ngambek seminggu. Gw curiga laaah. Satu minggu gw dateng terus ke sekolah dia. Rasa nya tuh kayak ke iris iris liat kenyataan. Dalam seminggu, cowok yang nganterin dia pulang tuh ada 5 cowok. Pas kan? Seminggu senin sampe jumat. Dasar gila tuh cewek. gw samperin dia. Gw ajak ngomong. Gw putusin dia. Dia Cuma bisa benggong saat itu. Pertama kali nya dalam idup gw gw nangis buat cewe. Cewe brengsek pula. Sakit yaa dikhianatin kayak gitu. Mending dari awal dia ga usah terima gw. Tapi seiring waktu, luka gw bisa gw tutup. Walo masih sakit kalo inget-inget. Fiuhhhhh! Lega yee kalo uda share. Itu cerita gw.” Huuuuuuuh terry meniup lilin miliknya. “sekarang gw pilih Benny. Ben ! cerita lu !”
“sebelomnya gw masi dendem neh sama lu Ter. Bisa bisa nya lo ga kasi tau kita sih? Sialan juga tuh cewe. Malaikat berjiwa iblis. Sabar ye bro. cerita gw tentang salah satu orang di sini. Gw mau share tentang elo Her.”
“ha? Gw juga mau ngo tentang lo. Tapi lo dulu deh Ben.”
“Sorry ya Her, waktu itu gw yang tulis tu surat ke Gaby. Abis gw gemes lo ga berani nyatain cinta ke dia. Jadi gw buat tu surat. Gw ga nyangka si Gaby bakal jadi ngejauhin lo gitu. Trus, gw coba ngomong sama dia. Tentang apa yang sebenernya terjadi. ga tau gimana, gw sama Gaby malah jadi deket. Gw jadi makin ga enak sama lo. Gaby….. bilang suka sama gw Her. Tapi gw uda jauhin dia. Sorry ya Her. Bukannya ngebantu lo, gw malah jadi…..” tampang Benny ga enak banget sama Heru.
“Gw tau kok Ben. It’s oke. Dari pula, di banding Gaby, gw lebih prefer persahabatan kita lagi. Gw tau dari orang yang bisa gw percaya tentang ini. Jujur gw sempet benci lo. Inget pas main bola? Gw sengaja buat lo jatoh. Gw kesel banget Ben sama lo waktu itu. Tapi setelah gw pikir pikir, cewek bisa di cari Ben, tapi sahabat kayak lo, susaah. Lo suka sama Gaby ? kalo lo suka, lo boleh kok ngemilikin hati dia. Jaga dia buat gw. Seenggaknya gw lebih tenang kalo Gaby sama elo, cowo nya sedeng sedeng dikit tapi tetep lurus. Jadi gw kan ga was was.”
“Engga Her. Gw bener murni mau ngebantu lo. Walo akhirnya, hasil nya berbeda. Gw ga tenang sebelom lo maafin gw Her. Sorry yaa. Lain kali gw ga kepo kepo lagi deh. Kapok gw”
“gw hargai usaha lo ngebantu gw kok Ben. Gw maafin elo. Mau gw cium? Sebagai tanda gw maafin elo?” Heru memonyongkan bibirnya.
“heh !! jangan geli yaaaaaaaa !!! uda de. Dasar Homo!!!” Rika berteriak geli.
Benny dan Heru meniup lilin mereka.
“Gw sama Heru udahaan. Tinggal lo berdua nih. Siapa mau duluan?” Benny tersenyum kembali, muka nya lega setelah minta maaf sama Heru.
“gw aja.” Rika buru-buru mengambil giliran. “gila. Uda lama ya gw ga cerita sama lo pada. Belakangan ini gw sibuuuuuk banget. Sorry ya. gw jadi ga ada waktu buat kalian. Terutama lo Mon. sejak yang kita adu mulut itu, gw jadi jaga jarak sama lo. Bukan karna gw sebel benci ato apa lah sama lo. Tapi gw jadi ngerasa gw jahat banget jadi temen. Gw ngomong yang ga bener tentang boneka peninggalan bokap lo, harus nya gw sebagai sahabat lo, ga boleh ngomong gitu tentang barang kesayangan lo. Pas lagi lo nangis, gw kaget. Gw gak nyangka lo bisa nangis gara-gara itu. Tapi gw juga ga berani minta maaf sama lo. Gw gengsi. Terus, belakangan ini juga mama papa gw suka berantem. gw suka ga betah di rumah. Tapi gw ga mau pergi ke luar rumah. gw takut nyokap gw kenapa kenapa. Jadi gw lebih banyak ngabisin waktu di rumah. Kadang gw bĂȘte di sekolah, bukan karena kalian. Tapi karna gw mikirin keadaan di rumah gw. Ge lebih milih hidup kayak dulu. Sekarang kayak ga ada yang sayang di di rumah. Hidup gw Cuma seputar sekolah, duit, barang – barang mewah aja. Orang tua gw sibuk sama urusan masing-masing. Kalo weekend bukan ngumpul malah berantem. Gw baru cerita sekarang karna baru ada kesempatan yang pas.” Rika menarik nafas panjang.
“kok lo ga cerita sama gw si Rik? Gw kira lo kenapa sama gw. Gw ga marah kok. lo kan ga tau itu dari bokap gw. Harusnya waktu itu gw ga bentak lo juga. Sorry ya Rik. gw kira karna kehidupan lo uda sempurna, lo jadi ngelupain gw. Lo cerita aja sama kita kita kalo ada apa-apa. Kita ga tau rumah lo lagi ga akur. Kita jadi sahabat lo jadi ngerasa bersalah. Kesan nya kita ga ada pas lo lagi butuh orang yang lo bisa ada buat lo.masalah keluarga lo, lo yang tegar yaa. Gw yakin, mama papa lo bentar lagi juga balik kayak dulu. Kalo emang lo ngerasa ga ada yang sayang lo di rumah, lo tau kan? Kita disini sayang lo Rik.” Aku tersenyum. Tak kusangaka Rika sedang dalam keadaan seperti itu. Ku peluk Rika. Kurasakan pundak ku basah. Aku mengelus punggungnya dan beberapa kali menyuruhnya untuk tegar melewati masa masa sekarang ini. Lalu kami pun meniup lilin kami.
“Rik, tabah ya.” Heru menguatkan Rika.
“lama juga yaa kita ga saling nguatin gini. Enak ya. Rasanya kita deket lagi kayak dulu. Kayaknya sejak SMA , kita jadi sibuk sama kegiatan sendiri-sendiri. mulai sakarang, walaupun kita sibuk, kita harus tetep bareng-bareng yaa.” Kata Benny
“iya! Gw ga mau kita jadi jauh-jauh satu sama lain lagi.” Aku menambahkan.
Benny menyalakan lampu dan mengambil gitar kesayangannya. Kita nyanyi ampe pagi yuuuk. Jreng jreng jreng. Benny mulai memetik senar gitarnya. Kami menyanyikan lagu kebangsaan kami. Sahabat yang dinyanyikan oleh Audy.
Biarkan saja kekasih mu pergi, teruskan saja mimpi yang kau tunda........
Rika, Terry, Heru, Benny, aku sayang kalian.

0 komentar:

Poskan Komentar

Bagikan

Delete this element to display blogger navbar